PT Freeport Indonesia Eksploitasi SDA-Batasi Kuota Beasiswa, Pelajar dan Mahasiswa 7 Suku Demo Damai di Depan Kantor YPMAK

Saat Pelajar dan Mahasiswa Papua dari Suku Amungme dan Kamoro serta 5 Suku Kekerabatan lakukan Aksi Demo Damai didepan Kantor YPMAK Jalan Yosudarso Kabupaten Mimika, PapuaTengah. Pada Senin (3/6/2024). Foto: Red/BRP
Saat Pelajar dan Mahasiswa Papua dari Suku Amungme dan Kamoro serta 5 Suku Kekerabatan lakukan Aksi Demo Damai didepan Kantor YPMAK Jalan Yosudarso Kabupaten Mimika, PapuaTengah. Pada Senin (3/6/2024). Foto: Red/BRP
banner 468x60

MIMIKA – PT Freeport Indonesia (PT FI) diminta stop Eksploitasi Sumber Daya Alam di Kabupaten Mimika, bila program beasiswa pendidikan dibatasi yang disalurkan ke pihak Yayasan Pemberdayaan Masyarakat Amungme dan Kamoro (YPMAK) yang diperuntukkan bagi putra putri Amungme-Kamoro dan lima suku kekerabatan.

Pernyataan keras ini disampaikan oleh para pelajar dan mahasiswa yang menggelar aksi demo di Kantor Yayasan Pemberdayaan Masyarakat Amungme dan Kamoro (YPMAK) di Jalan Yos Sudarso, Timika, Kabupaten Mimika, Papua Tengah, Senin (3/6/2024) pagi tadi.

Massa aksi demo yang saat tiba di pintu masuk kantor hendak memasuki halaman kantor sempat dihalangi namun akhirnya dapat menyampaikan aspirasi yang meminta agar kuota pendidikan yang diluncurkan YPMAK untuk ditambah.

Saat Pelajar dan Mahasiswa Papua dari Suku Amungme dan Kamoro serta 5 Suku Kekerabatan lakukan Aksi Demo Damai didepan Kantor YPMAK Jalan Yosudarso Kabupaten Mimika, PapuaTengah. Pada Senin (3/6/2024). Foto: Red/BRP
Saat Pelajar dan Mahasiswa Papua dari Suku Amungme dan Kamoro serta 5 Suku Kekerabatan lakukan Aksi Demo Damai didepan Kantor YPMAK Jalan Yosudarso Kabupaten Mimika, PapuaTengah. Pada Senin (3/6/2024). Foto: Red/BRP

Solidaritas Generasi, Peduli Pendidikan Suku Amungme dan Kamoro (AK) dan lima suku kekerabatan menggelar aksi demo di Kantor Yayasan Pemberdayaan Masyarakat Amungme Kamoro (YPMAK) Timika, Jalan Yos Sudarso, Kabupaten Mimika, Senin (3/6/2024).

Massa demo yang terdiri dari pelajar tingkat SLTA dan Mahasiswa dan sejumlah orang tua menyampaikan tuntutan untuk menghentikan kuota atau pembatasan pendidikan bagi Amungme dan Kamoro serta tujuh suku kekerabatan ditambah dari 3.000 ditambah menjadi 6.000 kuota, yang dibiayai PT Freeort Indonesia melalui Yayasan Pemberdayaan Masyarakat Amungme Kamoro (YPMAK).

Bacaan Lainnya

Massa yang datang langsung menggelar orasi secara bergantian dan membentangkan spanduk besar yang bertuliskan ‘Kongkalingkong Dana Pendidikan oleh Freeport, Pemerintah dan YPMAK Berdampak Nasib Generasi Muda Amungme Kamoro dan 5 Suku di Mimika Menjadi Korban Pendidikan’.

Aspirasi yang disampaikan massa aksi adalah menghadirkan kehadiran langsung dari dewan penasehat dan pengawas YPMAK, untuk menerima langsung aspirasi.

Massa menolak bila aspirasi hanya diterima oleh pengurus YPMAK, dan mereka minta juga pembina empat orang pengawas dan pembina dari managemen PT Freeport Indonesia harus hadir dengarkan aspirasi.

Sejumlah spanduk dan pamflet dibentangkan oleh massa yang menjadi inti aspirasi. Diantaranta bertuliskan, ‘YPAMK Stop Batasi Kuota Pendidikan’, ‘Pihak YPMAK dan Freeport Stop Membatasi Pendidikan’, Stop Membatasi Kuota’, ‘Freeport Mengeploitasi Sumber Daya Alam Kami Tanpa Batas Lalu Mengapa Freeport Membatasi Kami Untuk Melanjutkan Pendidilan kami dari suku OAP’ dan Aksi Kami tuntutan kepada Pembina YPMAK Bukan Pengurus YPMAK’.

Delince Wanimbo dalam orasinya sambil meneteskan air mata, meminta agar PT Freeport Indonesia yan mengucurkan dana pendidikan kepada YPMAK untuk tidak dibatasi kuotanya, jangan hanya 3.000 tidak cukup harus dinaikkan 6.000 an.

Delince juga meminta agar PT Freeport Indonesia memberikan seluas luasnya kepada seluruh generasi Amungme dan Kamoro serta 5 suku kekerabatan lainnya untuk mendapatkan perhatian untuk sektor pendidikan.

Delince mempertanyakan komitmen PT Freeport Indonesia tentang peningkatan SDM bagi anak asli Amungme dan Kamoro dan lima suku kekerabatan untuk mendidik generasi muda dalam mengecam pendidikan, PT Freeport Indonesia selama ini sudah mengambil kekayaan alam selama ini dengan bebas.

“Kami Amungme dan Kamoro tidak membatasi PT Freeport Indonesia mengekploitasi Sumber Daya Alam kami, karena itu program pendidikan juga jangan dibatasi pakai kuota segala. Kekayaan kami yang selama ini sudah diambil Freeport harus juga dengan memperhatikan anak-anak generasi untuk mengecam pendidikan, jadi kuota pendidikan di YPMAK harus ditambah biar merata dan dinikmati oleh seluruh generasi Amungme Kamoro,”pinta Delince.

Sementara orator lainnya, Jhon Jangkup dan kawan-kawan meminta agar dewan Pembina dan penasehat termasuk perwakilan dari managemen PT Freeport Indonesia untuk hadir dan menemui massa tentang aspirasi yang disampaikan.

“Kami minta 7 pembina dan 10 pengawas YPMAK yang terdiri dari Lemasa, Lemaso, Pemerintah Kabupaten Mimika dan Managemen PT Freeport Indonesia untuk hadir mendengarkan dan menerima aspirasi kami pelajar dan mahasiswa. Kami akan tetap dan bertahan dan buat tenda disini kalau mereka Pembina dan pengawas tidak hadir langsung, jangan lagi kali Kongkalingkong, hentikan pembatasan kuota pendidikan,”orasinya.

Mahasiswa lainnya, Jhony Jangkup berharap agar kuota pendidikan bagi pelajar dan mahasiswa untuk ditambah, jangan dibatasi karena anak anak Amungme dan Kamoro serta tujuh suku kekerabatan adalah asset Freeport dan pemerintah daerah.

“Kami minta transparan dari YPMAK untuk kuota pendidikan dapat ditambah, kenapa harus dibatasi. Masih banyak pelajar dan mahasiswa yang belum diakomodir, karena harus segera ditambah kuotanya sehingga semua bisa terakomodir,”pintanya.

banner 468x60banner 468x60banner 468x60banner 468x60banner 468x60banner 468x60banner 468x60banner 468x60